Cerita Lucah Kisah Lucah Cerita Seks Melayu


Intan M Teman Sekerja

Peristiwa ini berlaku semasa aku bekerja dengan sebuah badan kerajaan. Ia menjadi kenangan paling bermakna buat aku.

Ceritanya bergini, Intan adalah pekerja setempat dengan aku bekerja. Dia nie dah berkahwin anak dah 3 orang, anak yang pertama berumur 10 tahun yang kedua 8 tahun dan yang ketiga 8 bulan, tapi body dia fuhh¡K.. memang mengancam. Yang aku tahu dia nie selalu pergi kelas senamrobik di luar selepas waktu kerja mungkin sebab itu body dia mengancam. Yang aku tak leh tahan tu bahagian dadanya yang tersembul gebu tu bagaikan gunung kinabalu. Teteknya tak lah besar sangat tapi dia punya tegap tu yang membuatkan aku hilang fikiran kejap. Dia nie pakai tudung skaf memang lemah lembut orangnya dan peramah. Ramai yang mana tak tahu dia nie dah khawin tergilakan dia, bukan padang wajahnya tapi pada potongan badannya dan dadanya itu khasnya.

Satu hari nak terjadi kisah pejabat kami hendak berpindah tempat aku dan intan sama-sama mengemas di dalam bilik stor untuk dibungkus dan dibawa pindah. Hari tu dia pakai kebaya yang membuka dada mulanya aku dah memang geram dah kat tetek dia tu sampai aku mengemas pun tak tentu arah. Intan dan aku duduk dilantai sambil mengemas kemudian dia menyuruh aku mengambil kertas yang berada di atas kabinet di belakang ku aku pun berdiri untuk mengambil kertas yang disuruhnya itu. Apabila aku berdiri aku terpandang teteknya yang masak ranum dan tegap itu di sebalik baju kebayanya bebungkus coli berwarna putih. Fuh¡K. memang class¡K. macam anak dara punya¡K lah aku terpaku kerana ini pertama kali aku melihat teteknya yang ku idamkan itu.
Dalam hati aku berkata ¡§Kalau aku dapat aku ramas sampai puas¡¨.Kemudian dia mengangkat kepalanya memandang aku sambil bertanya ¡§mana kertasnya¡¨, aku terperanjat dan buat tak tahu je tapi aku rasa dia tahu yang aku melihat dadanya kerana dia selepas itu menutup bahagian dadanya dengan kain tudungnya.

Apabila telah habis mengemas jam menunjukan pukul 1.00 tgh masa untuk rehat. Aku bertanya pada ¡§intan nak keluar makan tak¡¨ dia kata ¡§tak naklah¡¨ sebab dia nak baring kat stor sebab penat. Aku pun terus keluar dari stor itu. Sampai diluar aku terasa yang aku tertinggal barang iaitu kunci motor.

Akupun masuk ke stor semula dan akau lihat intan dah berbaring di atas lantai beralaskan kotak yang telah dibuka menjadi lebar. Aku terhenti langkah di hadap pintu yang aku buka hanya separuh hanya kepalaku yang terhulur. Alangkah indahnya pemandangan yang aku lihat di saat itu.

Sepasang gunung yang tegap berada di hadapan aku. Masa itu Intan baring melentang dan terserlahlah teteknya yang aku idamkan itu. Pelahan-lahan aku masuk ke arahnya untuk melihat lebih dekat lagi. Apabila aku berada dekat dengannya aku pun duduk sama dengan teteknya. Sambil aku tatap puas-puas, nak pegang takut dia sedar.Lama juga aku menatap teteknya itu hampir 10 minit juga. Kerana takut dia sedar aku pun ambil keputusan untuk beredar.

Semasa aku hendak bangun dia dah sedar dan dia terperanjat melihat aku berhampiran dengannya. Dia bertanya pada aku ¡§Kau buat apa¡¨. Aku dengan panik menjawab ¡§Tak ada apa kak intan aku cuma¡K.. dia menyampuk ¡§cuma apa kau nak rogol aku ke?¡¨. Aku bertambah panik bila dia cakap aku nak rogol dia. ¡§Baik kau cakap kau buat apa tadi, Kalau tidak aku beritahu orang pejabat¡¨ dia bertanya. Aku pun tak ada pilihan lain aku berterus terang dengannya yang aku hanya memandang teteknya yang tegap itu. ¡§Apa !!!¡¨ dia menengking aku. ¡§Aku tak buat apa-apa aku cuma lihat aje siapa tak geram tengok tetek kau macam tu¡¨ dengan berani aku berterus terang. Dia terdiam sambil tunduk. Lama juga dia tunduk dan terus pergi. 

Di pejabat kami buat tak tahu aje macam tak ada apa yang berlaku. Semasa hendak pulang dia memberi mesej pada aku dengan menulis sekeping kertas menyuruh aku berjumpanya di tingkat 4. Setahu aku tu tingkat tu tak ada orang selepas waktu kerja nie dan sunyi pulak tu. Tapi aku tak kisahlah mungkin dia ada hal dengan aku mungkin pasal peristiwa tadi. 

Aku pun terus menaiki lif untuk ke tingkat 4. Disana aku dapati tiada orang cuma lampu aje terpasang. Aku terus berjalan melalui lorong di situ. Tiba-tiba pintu sebuah bilik terbuka dan aku lihat Intan berada di situ sambil melambai aku. Aku menuju ke arahnya sambil tertanya-tanya apa dia mahukan. Sampai berdekatan dengannya dia menarik aku masuk ke bilik itu aku lihat bilik tersebut kosong tiada barang kecuali kotak lama. Aku bertanya kepadanya kenapa panggil aku ke sini. dia kata disini tiada orang.
¡¨ Tadi kau kata kau geramkan kat tetek aku, sekarang aku nak beri kau rasa nak tak?¡¨. Aku terperanjat ¡§Apa¡K.Intan nak beri tetek intan untuk saya rasa, betul ke nie?¡¨ aku bertanya dengan senyuman. ¡§Betul¡¨ dengan serius dia menjawab. ¡§Nak tak, kalau tak nak intan pergi¡¨, sambil melangkah ke pintu keluar. Apa lagi aku dengan rakusnya terus menangkapnya di bahagian dadanya sambil meramas tetek yang aku idamkan itu selepas dia melepasi bahu aku.

Dia merengek manja kerana teteknya diramas. Aku rasa nikmat tak terhingga apabila dapat meramas tetek yang aku idamkan selama ini berada didalam genggaman aku. Tiba-tiba aku rasa tangan aku basah dan membasahi bajunya aku berhenti meramas dan bertanya kepadanya ¡¨ apa nie intan¡¨. Dia tersenyum dan berkata ¡§Inilah susu saya untuk menyusukan anak saya, kalau nak hisaplah¡¨. 

Aku dengan rakusnya membuka baju intan, satu persatu butang bajunya aku buka apabila semuanya terbuka aku selak colinya dia merengek sekejap. ¡§Hisaplah¡K.¡¨ dengan nada manja. Mulanya aku teragak-agak nak melakukannya tapi dia menarik kepala aku rapat ke teteknya dan dia sumbat puting teteknya kemulut aku sambil menyuruh aku menghisap putingnya. Aku pun menghisap teteknya dengan pelahan dan aku rasakan satu air yang panas memasuki mulut aku rasanya tawar walau bagaimanapun aku menghisapnya juga.

Lama-lama aku naik syok dengan perbuatan tersebut lalu aku menghisap teteknya seperti aku menghisap air kotak. Dia merengek manja ini membuatkan nafsu aku naik. lalu aku angkat intan dan baringkanya di atas lantai. Dia merelakan apa yang aku lakukan. Hampir 20 minit aku melakukannya akhirnya dia bersuara yang teteknya dah kering susu dia menyuruh aku berubah ke sebelah lagi. Aku pun dengan tidak membuang masa terus berubah ke gunung sebelah dan menghisapnya seperti tadi. Setelah aku ras perut aku penuh dengan air aku berhenti dan bangun.

Aku rasa nafsu aku memuncak lagi apabila aku lihat teteknya yang aku hisap tadi dan aku mengulangi kembali meramas teteknya dengan kuat sekali lebih kuat dari mula dan dia merengek manja tanda kesedapan. Aku turunkan kepala aku ke mukanya tapi dia mengelak dan berkata ¡§kau kata nak rasa tetek aku sahaja sekarang kau dah dapat sudahlah¡K.ah¡Kah¡K¡¨, sambil merengek kesedapan kesedapan apabila aku meramas teteknya itu. Aku kata yang aku tak puas dengan kelakuan tadi, jadi aku nak rasa seluruh tubuh montoknya itu.

Dia terperanjat dan berusaha untuk melepaskan diri dari pelukan aku. Tapi aku menahan perlakuannya itu dan terus mengomoli badannya dengan ganas sekali. Dia menjerit tapi aku tak endahkannya. Aku terus mencium mulutnya supaya dia tak menjerit lagi. Lam juga aku cium dia hingga dia betul-betul seronok dengan ciuman aku itu lidahnya aku hisap dan sekali sekala aku gigit lidahnya kerana terlalu seronok dengan ciuman itu.

Setelah hampir 5 minit aku mencium bibirnya yang gebu itu aku melepaskannya dengan pelahan sambil tangan aku masih lagi meramas pada teteknya yang menjadi kegeraman aku tu. ¡§Ahhhh¡K.ssss¡K..¡¨ dia merengek manja.Pelahan-lahan aku menanggalkan baju kebaya biru yang dipakainya mulanya dia melawan tapi aku paksa juga membuka bajunya itu lama kelamaan dia membiarkan sahaja perlakuan aku itu. 

Sekarang hanya tinggal colinya sahaja yang terbuka kerana aku hisap tadi. Aku mengangkat badannya sedikit agar dapat aku membuka pin coli di belakangnya. Dan sekarang tiada apa yang tinggal di badannya dan aku lihat badannya yang putih gebu itu di hadapan mata aku dan menanti untuk aku menjamahnya. Dalam hati aku ¡§Hari ini akan aku jadikan makanan kenduri aku¡¨.
Coli yang aku buka tadi aku campakkan ke atas bahagian kepalanya. Nafsu aku semakin menjadi-jadi, pertama sekali aku mencium bahagian lehernya yang memang putih gebu itu dan sekali-sekali aku menggigit lehernya. Dia hanya mampu merengek manja sambil tangan aku masih lagi meramas teteknya yang gebu itu. Aku dah bertekad takkan lepaskan tetek dia dari ramasan aku kerana ianya terlalu sedap bila aku meramasnya.

Lehernya memang cantik aku jilat sampai basah lehernya. Apabila puas aku jilat lehernya aku menurunkan tangan aku ke bahagian bawah dan membuka kain yang dipakai dia melawan tapi aku mendesak juga dia merayu pada aku supaya tidak melakukannya namaun aku tidak hiraukannya dia tak boleh berbuat apa-apa kecuali merengek manja. selepas terbuka butang kainnya aku memesukan tangan aku ke dalam kainnya dan meramas kemaluannya¡K.. fuuhhhhhh terasa kemaluannya tembam sekali. Aku menjadi semakin ganas kain yang dipakainya aku londehkan ke bawah¡K kini dia hanya tinggal seluar dalam sahaja yang berwarna merah jambu ini lagi membuat aku ghairah.

Tanpa membuat masa aku terus menyembam kan muka aku ke kemaluannya dan menggosok hidung aku di kemaluannya baunya agak hamis tapi itu belakang cerita¡K dia hanya merenggek manja sambil terangkat-angkat kepalannya.. kerana kesedapan. Aku bertambah ghairah apabila dia berkelakuan demikian, dan aku terus membuka seluar dalamnya dan terserlahlah kemaluannya yang berbulu agak nipis itu terus aku masukan lidah di celah-celah kemaluannya. Kali ini agak kuat juga rengekkannya dan dia merayu agar aku berhentikan kelakuan aku itu terhadap kemaluannya. 

Aku tidak menghiraukan rayuannya itu terus aku menjilati kemaluannya seperti aku menjilat sisa makanan yang lazat sekali. Dia tidak boleh berbuat apa-apa kecuali sesekali dia mengangkat bahagian bawah badannya itu kerana kegelian agaknya. Setelah hampir 5 mini aku menjamah kemaluannya itu aku berhenti dan kali ini dia hendak bangun tapi aku tidak membenarkannya kerana aku hendak memulakan aksi seterusnay iaitu memasukan batang yang lama kehausan kemaluan wanita ini. 

Aku mengangkat kedua belah kakinya ke atas dan terserlahlah kemaluannya yang lazat itu dan memudahkan aaku memasukan batang aku yang saiznya agak besar juga (saiz orang asia)kedalam kemaluannya. Dia cuba meronta untuk melepaskan diri, kali ini aku bertindak lebih kasar kepadanya. Dia merayu agar aku melepaskannya, tapi aku tidak menghiraukannya. Dengan satu hentakan saja batang aku telah masuk semua kedalam kemaluannya dia menjerit seketika apabila batang aku terbenam kedalam kemaluannya.
Aku tersenyum kesedapan apabila batang aku berada didalam kemaluannya. Air matanya mengalir tanda menyesal tapi aku tersenyum kesedapan. ¡§Tak sangka kau intan mempunyai kemaluan yang masih ketat lagi¡¨ kata aku. Dia tidak bersuara hanya mengelengkan kepalanya kekiri da kanan aku terus menarik batang aku dan menyodoknya kembali seperti oang menarik papan dan menyorongnya kembali. Intan berdesis kesedapan dan aku teruskan dayungan aku itu. Tangan aku masih lagi di teteknya sambil meramas-ramas manja. Iantan sudah menjadi tidak tentu arah kadang-kadang badannya terjungkit naik apabila aku benamkan batang aku dengan ganas sekali kedalam kemaluannya.

Hampir 20 minit aku menyorong tarik batang aku di dalam kemaluannya dan tiba masanya aku hendak pancutkan air mani aku, tapi aku berhenti sekejap dan berkata pada Intan ¡§Intan kemaluan kua masi ketat walaupun anak dah 3 orang ini membuatkan aku rasa tak puas kalau aku pancut sekarang jadi sekarang aku berhenti sekejap untuk berehat. Masa berehat itu batang aku masih didalam kemaluan intan. Sambil aku berehat itu aku sempat menghisap teteknya yang berisi susu itu selama lima minit. Selepas itu aku maneruskan sisa perjuangan aku semula sehingga penghabisan. 

Setelah 15 minit aku melakukan terhadapnya tiba masanya aku memancut semua air mani aku ke dalam kemaluannya. Dia hanya berdesis kesedapan apabila air mani aku bertakung didalam kemaluannya. Aku menghembuskan nafas kelegaan. Dia memejamkan matanya sambil bibirnya terkumat-kamit seperti membaca sesuatu.

Selesai saja kami berdua berpelukan untuk menghilangkan rasa letih kami. Intan kemudiannya bangun dan mencapai pakaiannya yang berterabur diatas lantai. Aku terus mencapai baju akau dan memakainya semula. Sewaktu mamakai baju kami sempat lagi berbual-bual dia bertanya pada akua adakah aku puas sekarang aku kata kalau ikutkan hati belum tapi ini dah cukup untuk memenuhi pintaan batang aku ini. Dia hanya tersenyum. Kami pun beredar dari bilik tersebut sambil aku masih lagi meramas teteknya sewaktu berjalan menuju ke lif

Back to posts
Comments:
[2014-03-30] kote 6 inchi ipoh:

01114480980....klu ade awek yg sangap sms i

[2014-02-22] fahmi:

Gurls add wechat I budakkosong

[2014-01-25] Rizz:

hi girlz..or student2.. sy masih dara ataupn x.. make love dgn sy.. n sy akn bayar. slamat n rahsia.. msg or kol 0199499778.

[2013-12-25] ikram:

giannya saya dgar citer awak

[2013-12-11] adep:

ai..jom knall..sy asal klate
.skang kt bangi..013 523 5330

[2013-11-27] hakimi:

ade awek melaka kat sini? sms or whatsapp aku 0176030420.. nak jilat sikit.. dah lama tak pekena air cipap..

[2013-11-22] lan:

Awek3jnda4 nk konek 0172870720

[2013-11-21] has:

I suka jilat puki yg berair dn dubur bila dah stim sgt. Sedap ?

[2013-11-04] asraf:

tp0n abg abg nk k0pek ppuan.plz.0132202528

[2013-10-31] btgtegang:

hi awek2 gersang semua xkira umur.kalo nk rase btg keras,bsr n pjg call @ msj sy 0173550910. sy nk ringan2 saje dlu,pastu kite tgk cmne :)


1234»
Post a comment



Home » Melayu Boleh
Cerita Lucah | Gambar Bogel | Video Lucah
Log in
Sign up
Subscribe (41)
Featured feeds